Toyota Ekspor Mobil ke Vietnam

INFOGOLFPLUS — Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) mulai mengekspor mobil ke Vietnam setelah sempat tertunda karena adanya pengetatan aturan impor kendaraan sejak Januari tahun ini.

Setelah lulus uji coba ekspor pada Mei lalu, TMMIN sudah dapat kembali melakukan aktivitas ekspor mobil dalam bentuk utuh (CBU) ke Vietnam. Tahap awal sebanyak 800 unit Fortuner untuk periode Mei-Juli 2018.

Pengiriman tersebut dapat dilakukan setelah sebelumnya sertifikat laik jalan atau vehicle type approval (VTA) kendaraan-kendaraan dari dalam negeri telah disetujui oleh pemerintah Vietnam.

Sebelumnya pemerintah Vietnam mengeluarkan regulasi impor melalui “Decree On Requirements for Manufacturing, Assembly and Import of Motor Vehicles and Trade in Motor Vehicle Warranty and Maintenance Service” yang berlaku mulai 1 Januari 2018, dikenal dengan nama Dekret 116.

Kedua negara pun mengatur soal persyaratan manufaktur perakitan dan impor kendaraan bermotor, perdagangan jasa jaminan dan pemeliharaan kendaraan bermotor di Vietnam.

Sebagai tindak lanjut, pemerintah Indonesia menuruti permintaan untuk membuat sertifikat persetujuan tipe kendaraan (vehicle type approval/ VTA) CBU untuk menyesuaikan ketentuan impor yang berlaku di negara tersebut.

TMMIN sebagai produsen otomotif terbesar di Indonesia mampu mengekspor produk Fortuner ke Vietnam hingga 12.222 unit pada 2017. Itu belum termasuk Rush, Vigo (Agya), dan jika ditotal, TMMIN ekspor sebanyak 2.000 unit per bulan.