);

Jokowi Bagi-bagi Sertifikat Tanah di Bogor

Spread the love

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan 7.000 sertifikat tanah kepada warga Bogor, Jawa Barat, sebagai bentuk komitmen pemerintah dalam mencetak tujuh juta sertifikat tanah di tahun ini.

Presiden bercerita, setiap datang ke berbagai provinsi selalu mendapatkan keluhan soal sengketa dan konflik tanah. Pasalnya, dari 126 juta bidang tanah yang harusnya bersertifikat, baru ada 46 juta sertifikat di 2015.



“Dari 126 juta baru 46 juta berarti masih kurang 80 juta sertifikat tanah yang belum. Setiap tahun saya cek. Kita ini hanya keluar itu 500.000- 800.000, saya hitung berarti masih kurang 80 juta berarti masih nunggu bapak ibu 160 tahun. Mau enggak?,” jelas Presiden di Stadion Luar Pakansari Bogor, Selasa (25/9).

Maka itu ia perintahkan Kementerian Agraria dan Tata Ruang untuk mengejar hal ini, lantaran, rakyat menunggu untuk dilayani sertifikat yang murah dan tak berbelit-belit.

“Pungut sana, sini. Ya betul saya tahu. Saya pernah jadi rakyat, pernah ngurus sertifikat, saya perintahkan oleh karena itu kepada menteri saya titip, tahun 2017 harus keluar sertifikat lima juta,” tegas Presiden.

Bahkan di tahun depan, dirinya akan menaikkan target penerbitan sertifikat tanah menjadi sembilan juta. Alasannya, sertifikat merupakan bukti dalam perkara sengketa tanah. Tak hanya itu, sertifikat juga bisa digunakan masyarakat untuk dipakai sebagai agunan ke bank.

“Bisa mencicil tidak ke bank? Kalau tidak bisa, jangan. Dihitung betul. Misalnya ini, tanahnya besar, pinjam ke bank, dapat Rp 300 juta. Hati-hati Rp 300 juta itu uang pinjaman. Jangan sampai Rp 150 juta beli mobil. Gagah pulang ke kampung. Hati-hati itu duit pinjaman,” tutup Presiden.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *